15 Tips yang Akan Membantu Anda Menciptakan Kesan Baik Pada Hari Pertama Anda di Tempat Kerja

Mendaratkan pekerjaan impian tidaklah mudah. Anda telah berjuang keras untuk menemukan pekerjaan impian. Anda telah menghadapi banyak penolakan dari para pewawancara. Akhirnya, Anda telah memecahkan wawancara di organisasi impian Anda. Jadi, apa rencana Anda untuk hari yang berharga ini? Kami tahu bahwa sebagian besar dari Anda sedang mencari tahu apa yang harus dikenakan dan bagaimana mengesankan bos dan kolega. Kanan? Anda sadar bahwa kesan pertama sangat penting untuk menonjol pada hari pertama di tempat kerja. Sekarang apa selanjutnya?

Apakah Anda siap untuk pekerjaan baru Anda? Anda bersemangat untuk hari ini. Mungkin, Anda akan stres dan agak gugup. Mungkin menakutkan seperti hari pertama sekolah atau kuliah. Tetapi tahukah Anda bahwa itu normal untuk merasa tegang dan bersemangat.

Kami memberi Anda lima belas kiat yang akan membantu Anda membuktikan keterampilan Anda di tempat kerja dan membuat diri Anda produktif pada hari pertama.

Biarkan Dokumen Anda Siap

Hari pertama Anda dapat menghabiskan dalam menyelesaikan semua formalitas – mengisi formulir, induksi, mengirimkan dokumen, dll. Jadi, akan lebih baik dari departemen sumber daya manusia untuk meminta semua dokumen yang diperlukan di muka yang harus Anda serahkan. Setelah Anda mendapatkan daftar, cukup simpan bersama-sama dalam folder dokumen untuk menghindari kerepotan menit-menit terakhir.

Pelajari Tentang Perusahaan Baru Anda

Sebelum menghadiri wawancara, Anda telah banyak meneliti tentang perusahaan Anda. Tetapi pembelajaran Anda tidak harus berakhir di sini. Anda harus berusaha mengumpulkan sebanyak mungkin informasi tentang perusahaan Anda. Baca saja brosurnya atau periksa halaman LinkedIn / Facebook perusahaan dll.

Berpakaianlah dengan tepat

Tidak diragukan lagi, seseorang selalu dinilai oleh pakaiannya. Jadi, seorang pendatang baru harus memilih pakaiannya dengan hati-hati. Anda harus mencoba memahami pakaian apa yang cocok untuk industri Anda. Akan sangat bagus, jika Anda tahu aturan berpakaian dan kebijakan SDM. Jika perusahaan Anda memiliki aturan berpakaian, Anda harus mengikutinya.

Jadilah Tepat Waktu

Pada hari pertama, Anda harus mencapai kantor tepat waktu – tidak terlalu awal atau terlambat. Tinggalkan tempat Anda lebih awal karena Anda tidak tahu rute atau kekacauan lalu lintas. Ada banyak orang di seluruh dunia yang mencapai kantor terlambat. Alasan utamanya adalah mereka tidak menyadari dampak ketepatan waktu. Jika Anda tiba di tempat kerja tepat waktu, Anda dapat mengumpulkan perhatian dan rasa hormat dari senior Anda.

Bawa Pulpen dan Kertas

Serius! Itu penting! Kemungkinannya adalah Anda akan mendapatkan stasioner seperti pena dan notepad dari perusahaan baru Anda. Tetapi Anda harus mempersiapkan diri dengan alat tulis Anda sendiri. Anda dapat menuliskan semua poin penting dengan cepat yang dibagikan oleh orang lain. Jangan lupa untuk meninjau semua catatan di penghujung hari.

Berpikir positif

Sebagai karyawan baru, mungkin Anda harus menghadapi banyak tantangan selama minggu pertama bergabung. Tetapi jangan kecewa pada poin ini. Kita semua tahu bahwa tidak ada yang mustahil di dunia ini karena dunia 'tidak mungkin' itu sendiri mengatakan 'saya mungkin'. Jadi, teruslah mencoba dan Anda pasti akan mengatasi situasi ini.

Dengarkan baik-baik

Selama minggu pertama, Anda harus menjadi pendengar yang baik. Keterampilan mendengarkan yang baik akan membuat Anda memahami hal-hal dengan cepat dan menghindari kesalahan. Ini adalah waktu ketika Anda dapat menyerap sebanyak mungkin informasi yang Anda bisa. Namun, banyak pertanyaan akan terbayang di pikiran Anda. Tetapi Anda harus memilih mereka dengan bijak dan meminta dari orang lain dengan penuh keyakinan.

Bekerja Secara Proaktif

Banyak perusahaan menugaskan karyawan baru mereka proyek-proyek kecil sehingga mereka dapat dengan mudah menangani. Jadi, jika Anda telah menyelesaikan pekerjaan Anda tepat waktu dan memiliki waktu ekstra, maka Anda dapat meminta dari atasan Anda beberapa pekerjaan. Ini akan membantu Anda menciptakan citra yang baik di perusahaan.

Bersosialisasi

Di tempat kerja Anda, kolega Anda akan mengundang Anda makan siang atau kopi. Jadi, Anda harus bergabung dengan mereka. Kami tidak akan menyarankan Anda untuk menghambat pekerjaan Anda. Tetapi Anda harus mencoba mencari teman baru dan menyesuaikan diri dengan lingkungan baru.

Tinggal jauh dari politik kantor

Urus saja urusanmu! Ya, benar sekali! Ketika Anda bergabung dengan sebuah perusahaan, Anda hanya tahu senior dan rekan kerja Anda, tetapi tidak banyak. Waktu berubah ketika gosip kantor dimulai. Sebagian orang akan berbagi perasaan pribadi mereka tentang perusahaan dan memperhatikan kesan Anda. Tetaplah netral dalam hal ini. Jika ada sesuatu yang mengganggumu, maka akan sangat bagus untuk bertanya dari departemen sumber daya manusia atau senior Anda. Misalnya, jika Anda ingin tahu tentang paruh gaji Anda, maka langsung pergi ke orang yang bersangkutan untuk memahami perpisahan gaji Anda, struktur gaji dan komponen-komponennya.

Jangan Ragu untuk Mengajukan Pertanyaan

Ketika Anda bergabung dengan organisasi baru, Anda akan mengetahui tentang proyek mereka. Anda akan mendapat kesempatan untuk mempelajari hal-hal baru dari senior Anda. Jika Anda memiliki pertanyaan tentang pekerjaan Anda, maka jangan ragu untuk bertanya. Tidak ada yang akan mengharapkan dari Anda kinerja bintang dari hari bergabung. Jadi, lebih baik untuk mengklarifikasi semua keraguan untuk menyelesaikan tugas yang diberikan tanpa melakukan kesalahan.

Pertahankan Office Decorum

Menjadi seorang karyawan, Anda harus menjaga sopan santun kantor – apakah itu memakai kartu ID, menjaga keheningan atau mengambil istirahat. Mungkin ada peluang bahwa Anda tidak akan mendapatkan semua fasilitas di tempat kerja baru Anda seperti kantor lama Anda. Tetapi ada sesuatu yang membuat Anda memutuskan untuk beralih.

Tetaplah Terorganisasi

Buatlah sistem untuk melacak semua janji, rapat, tenggat waktu proyek, dan tugas. Anda dapat menggunakan kalender online untuk mengatur pengingat untuk semua tenggat waktu. Anda dapat membuat daftar tugas di awal dan akhir hari.

Jaga Bisnis Pribadi Terbatas

Menurut sebuah penelitian, setiap orang melakukan bisnis pribadi selama timing resmi seperti belanja online, membuat reservasi, mengirim pesan, memeriksa pesan WhatsApp atau email pribadi. Jadi, Anda harus melakukan pembatasan jumlah waktu. Fokus saja pada pekerjaanmu. Jika ada beberapa panggilan telepon mendesak, maka cukup melangkah untuk hadir. Pelajari 16 cara untuk menjaga keseimbangan kehidupan kerja!

Bersantai

Last but not least – santai. Tetap tersenyum J dan memiliki pengalaman hebat. Ingat bahwa setiap orang memiliki hari pertama di tempat kerja. Jadi, mereka mungkin akan memahami situasi dan membantu Anda menyesuaikan diri dengan lingkungan.

Tips yang disebutkan di atas akan membantu Anda menciptakan citra yang baik di organisasi baru sejak hari pertama! Semua yang terbaik!!

Anggaran Pribadi – 7 Pedoman yang Akan Membantu Anda Merencanakan Anggaran Kerja

Menyiapkan anggaran pribadi Anda membutuhkan pendekatan langsung. Panduan berikut akan membantu Anda merencanakan anggaran kerja untuk melakukan perjalanan ini.

1. Kumpulkan semua detail keuangan Anda. Itu akan mencakup semua rekening bank Anda, kartu kredit dan kertas asuransi – ada hubungannya dengan keuangan pribadi Anda. Detail ini akan diperlukan untuk memulai anggaran Anda.

2. Daftar semua sumber penghasilan. Ini termasuk gaji, pendapatan sewa dan dividen dan bunga reguler.

3. Kategorikan pengeluaran Anda dimulai dengan komitmen Anda – buat daftar setiap item di bawah judul seperti:

  • Rumah: hipotek atau sewa.
  • Biaya asosiasi dan profesional.
  • Asuransi: kesehatan, kendaraan bermotor, rumah, isi dan kehidupan
  • Biaya pendidikan
  • Penitipan anak dan perawatan anak
  • Pinjaman: kredit mobil, pinjaman mahasiswa, biaya bank dan bunga
  • Pajak tanah atau tarif.
  • Pembayaran lainnya diperlukan sebagai komitmen: lisensi kendaraan bermotor.
  • Investasi – ya berkomitmen untuk masa depan Anda dan bayar sendiri!

4. Buat daftar kebutuhan – lagi-lagi daftar setiap barang di bawah judul:

  • Makanan, bahan makanan, gas (bensin), perawatan rumah, keamanan.
  • Utilitas: gas, air, listrik, pembuangan sampah, biaya telepon
  • Makan siang di sekolah, perlengkapan rumah tangga, perawatan mobil, layanan internet, dry cleaning, parkir bulanan.

5. Pengeluaran lain. Pengeluaran pribadi sehari-hari meliputi: makan siang di tempat kerja, makanan ringan, kopi, minuman, koran, majalah, baterai, ongkos kirim. Tunjangan keluarga dan pribadi: pesta, hiburan, acara akhir pekan, film, konser, hiburan dan acara lainnya, perbaikan rumah dan dekorasi, majalah dan langganan lainnya, makan di luar dan makanan cepat saji. Juga termasuk: pakaian, hobi, rekreasi pribadi, buku, CD, manicures, perawatan rambut, perubahan, perbaikan sepatu, hadiah pribadi dan keluarga, berkebun, pemrosesan film, penyewaan video, olahraga dan gym, donasi, perangkat lunak komputer dan barang-barang terkait lainnya.

6. Setelah Anda mencatat semua pengeluaran Anda, tambahkan total pengeluaran dan mengurangkannya dari penghasilan Anda. Anda perlu mengonversi semuanya menjadi bulanan atau mingguan. Ini berarti bahwa tagihan yang dibayarkan setahun sekali harus dibagi 12 untuk mendapatkan angka bulanan. Ubah pembayaran triwulanan menjadi angka tahunan lalu ubah ini menjadi bulanan. Adalah penting bahwa Anda memasukkan tagihan yang dibayar selain bulanan untuk memastikan bahwa uang itu tersedia ketika tagihan jatuh tempo. Tempatkan uang dalam rekening berbunga.

7. Apakah Anda perlu mengubah anggaran Anda? Ketika Anda memotong biaya dari penghasilan Anda, apakah ada sisa uang atau apakah Anda menganggap pengeluaran Anda lebih dari penghasilan Anda? Jika situasi Anda adalah yang terakhir, Anda perlu melakukan beberapa tweaking. Komitmen tidak bisa berubah. Untuk kebutuhan Anda mungkin dapat mengurangi pengeluaran makanan dan mencari penyedia utilitas yang lebih murah atau mencoba untuk menghemat biaya dengan menyadari mematikan lampu dll. Tetapi ini adalah kategori biaya lain yang memiliki kapasitas paling besar untuk tweaking karena banyak mereka tidak diperlukan dan dapat dikurangi atau dipotong. Tinjau anggaran Anda secara rutin untuk memastikannya masih berfungsi untuk Anda.

Waktu untuk memulai anggaran pribadi sekarang dan panduan ini dirancang untuk memastikan bahwa anggaran Anda benar-benar merupakan anggaran yang bekerja – yang bekerja untuk Anda!

Saya Benci Seragam Kerja Saya

Beberapa pemakai seragam membenci mereka dengan penuh gairah. Mereka membenci semua aspek seragam termasuk nilai-nilai tidak nyata yang dicoba untuk ditanamkan pada pemakainya. "Lupakan solidaritas, aku benci kain murahan ini dengan warna dan logonya yang mengerikan!" adalah beberapa garis pemikiran yang diikuti. Apa yang mendorong kebencian tak kenal lelah ini kepada sebuah lembaga yang ada untuk mempromosikan tujuan positif di tempat kerja? Mengapa sebagian orang membenci seragam kerja mereka? Artikel ini akan membahas beberapa alasan mengapa orang membenci seragam mereka. Fokusnya adalah untuk memahami alasan mereka dan untuk menetapkan alasan sebenarnya seragam yang dipilih.

Konsensus di antara pembenci seragam dapat secara luas dipisahkan ke dalam kategori inti yang berbeda: kualitas, desain dan simbolisme. Mari kita lihat kategori ini secara detail.

Kualitas

Keluhan utama di antara kelompok pembenci seragam ini sederhana saja. Mereka tidak menyukai kualitas bahan yang digunakan untuk membuat seragam. Seragam kerja dapat membuat pemakainya merasa tidak nyaman yang membuat pekerjaannya jauh lebih sulit. Ini bisa disebabkan pemilihan kain. Mungkin kualitas kainnya sangat rendah sehingga robekan atau robekan dengan sedikit atau tanpa kekuatan yang diterapkan padanya.

Seperti yang terlihat, keluhan utama adalah karena aspek fisik: kain. Seragam kerja yang berkualitas buruk akan dibenci secara bulat oleh semua pemakai. Ini adalah proses penalaran dasar: "Mengapa saya dipaksa mengenakan sesuatu yang berkualitas buruk? Saya bahkan tidak akan membayar pakaian dengan kualitas ini!" Ini adalah argumen yang sangat valid. Pertimbangkan ini dengan bijak ketika memilih untuk pakaian staf Anda dengan seragam mereka.

Desain

Kelompok ini adalah keluhan utama pembenci seragam estetika seragam itu sendiri. Ini mungkin sangat tidak cocok, apa pun ukurannya, itu bisa memiliki warna atau logo yang aneh. Pada tingkat dasar, itu membuat pemakainya terlihat dan merasa konyol. Itu mungkin menghilangkan rasa bangga atau harga dirinya. Sekali lagi melihat elemen manusia, tidak ada yang suka terlihat bodoh di depan siapa pun, apalagi membayar pelanggan. Fakta lain yang perlu dipertimbangkan ketika mendesain seragam kerja.

Simbolisme

Yang ini jauh lebih rumit. Itu tidak berhubungan dengan aspek fisik dari seragam kerja itu sendiri. Keluhan ini berkaitan dengan nilai pekerjaan yang dirasakan dan persyaratan mengenakan seragam. Orang-orang yang mengeluh tentang ini akan fokus pada alasan mengapa memakai seragam akan merendahkan mereka. Dibutuhkan jauh dari rasa diri atau identitas mereka. Keluhan ini tidak bisa diperbaiki dengan membuat seragam lebih nyaman dipakai atau lebih bergaya. Anggota dari bagian spektrum ini lebih peduli tentang kehilangan individualitas mereka.

Berurusan dengan jenis keluhan ini membutuhkan lebih banyak keahlian. Ini membutuhkan cukup alasan positif mengapa seragam dipilih. Uraikan tujuan dasar dari keputusan untuk mengadopsi pakaian organisasi. Kutip alasan: solidaritas, semangat tim, identitas secara keseluruhan, dll. Cara untuk menangani keluhan ini adalah untuk mendidik anggota staf yang tidak puas dengan alasan positif untuk mengenakan seragam. Bisa jadi seragam itu secara erat terkait dengan budaya perusahaan atau model bisnis dan mungkin individu tidak menyadari alasan ini. Sebutkan pedoman dan alasan yang jelas sebagai bagian dari buku panduan karyawan Anda tentang alasan mengapa seragam kerja dipilih.